Minggu, 10 Agustus 2008

Alamat KBRI di luar negeri

AUSTRALIA
EMBASSY OF THE REPUBLIC OF INDONESIA TO AUSTRALIA
Address, 8, Darwin Avenue, Yarralumla A.C.T. 2600
Canberra, Australia
(P.O.BOX 616 Kingston 26)
Phone, (61-02) 6250.8600
Fax, (61-02) 6273.6017, 6273.3545
E Mail, indonemb@kbri-canberra.org.au
Web link: www.kbri-canberra.org.au

CONSULATE GENERAL OF THE REPUBLIC OF INDONESIA IN MELBOURNE
Address, 72 Queens Road, Victoria 3004
Melbourne, Australia
Phone, (61-3) 9525.2755
Fax, (61-3) 9525.1588
E Mail, kjrimelb@iaccess.com.au
Web link: www.kjri-melbourne.org

CONSULATE GENERAL OF THE REPUBLIC OF INDONESIA IN SYDNEY
Address, 236-238 Maroubra Road
Maroubra Sydney NSW 203, Australia
Phone, (61-2) 93449933
Fax, (61-2) 93496854
E Mail, protocol@indonsyd.org.au
Web link: http://www.indonesianconsulatesydney.org.au/

CONSULATE OF THE REPUBLIC OF INDONESIA IN PERTH
Address, 131 Adelaide Terrace East Perth, WA 6002
Perth, Australia
(P.O.BOX 6683 East Perth)
Phone, (61-08) 9221.5858
Fax, (61-08) 9221.5688
Web link: http://www.kri-perth.org.au/

INDONESIAN HONORARY CONSULATE IN ADELAIDE
Address, Level 2, 45 King William Street
Adelaide SA 5000, Australia
Phone, (08) 82178282
Fax, (08) 82127378
Lihat link dari Kantor-kantor Perwakilan Indonesia di Australia
EMBASSY OF THE REPUBLIC OF INDONESIA IN NEW ZEALAND
Address, 70 Glen Road, Kelburn
Wellington, New Zealand
(P.O.BOX 3543 WELLINGTON)
Phone, (64-4) 475-8697 to 99
Fax, (64-4) 475-9374
E Mail, kbriwell@ihug.co.nz


ASEAN
EMBASSY OF THE REPUBLIC OF INDONESIA TO SRI LANKA
Address, 400/50 Sarana Road, Off Budhaloka Mawatha
Colombo 7, Sri Lanka
Phone, (94-1) 674-337, 685-042
Fax, (94-1) 678-668
E Mail, indocola@sri.lanka.net

EMBASSY OF THE REPUBLIC OF INDONESIA TO THAILAND
Address, 600-602 Petchburi Road, Phyathai
Bangkok 10400, Thailand
Phone, (66-2) 2523135 to 40, 2523177 to 78, 2523180
Fax, (66-2) 2551267
E Mail, kukbkk@ksc11.th.com

CONSULATE OF THE REPUBLIC OF INDONESIA IN SONGKHLA
Address, 19, Sadao Road, Amphur Muang
Songkhla 90000, Thailand
Phone, (66-74) 311544, 312219, 441867
Fax, (66-74) 441094
E Mail, song4kom@hadyai.loxinfo.co.th
EMBASSY OF THE REPUBLIC OF INDONESIA TO BRUNEI DARUSSALAM
Address, Lot. 4498, Simpang 528, Kampung Sungai Hanching Baru, Jalan Muara
Bandar Seri Begawan BC 2115, Negara Brunei Darussalam
(P.O.BOX 3013 BSB)
Phone, (673-2) 330-180, 330-358, 330-361, 330-445
Fax, (673-2) 330-646
E Mail, kbribsb@brunet.bn
Web link: http://www.indonesia.org.bn/

EMBASSY OF THE REPUBLIC OF INDONESIA IN KUALA LUMPUR
Address, No. 233, Jalan Tun Razak
Kuala Lumpur 50400, Malaysia
(P.O.BOX 10889)
Phone, (603) 2421354, 2421151, 2415228, 2411421, 2431572,
Fax, (603) 2417908, 2423878, 2410737
E Mail, kbrikl@po.jaring.my
Web, www.kbrikl.org.my

INDONESIAN CONSULATE IN JOHOR BAHRU
Address, No. 723, Jl. Anyer Molek
Johor Bahru 80000, Malaysia
Phone, (60-7) 2212000, 2223396, 2229301
Fax, (60-7) 2248309
E Mail, krijohor@tm.net.my

INDONESIAN CONSULATE GENERAL IN PENANG
Address, 467, Jalan Burma
Penang 10350, Malaysia
(P.O.BOX 502)
Phone, (04) 227-412
Fax, (04) 227-5887
E Mail, fakar@pc.jaring.my

CONSULATE GENERAL OF THE REPUBLIC OF INDONESIA IN KOTA KINABALU, SABAH
Address, Lorong Kemajuan, Karamunsing
Kota Kinabalu, Sabah 88817, Malaysia
(P.O.BOX 11595)
Phone, (60-88) 218600, 218258, 218518, 219110
Fax, (60-88) 215170
E Mail, indocon@indocon.po.my
EMBASSY OF THE REPUBLIC OF INDONESIA TO THE PHILIPPINES
Address, No. 185 Salcedo Street, Legaspi Village Makati City
Metro Manila, Philipines
Phone, (632) 892-5061 to 68
Fax, (632) 818-4441, 892-5878
E Mail, kbrimnl@impactnet.com

INDONESIAN CONSULATE GENERAL IN DAVAO CITY, PHILIPPINES
Address, Ecoland Subdivision Matina
Davao City, Philippines
(P.O.BOX 81038 DAVAO CIT)
Phone, (63-82) 299-2930 to 34
Fax, (63-82) 297-3462, 297-0139
E Mail, kjri-dvo@mozcom.com
EMBASSY OF THE REPUBLIC OF INDONESIA TO VIETNAM
Address, 50, Ngo Quyen Street
Hanoi, Vietnam
Phone, (84-4) 825-3323, 825-3353, 825-7969
Fax, (84-4) 825-9274
E Mail, indohan@netnam.vn, komhan@hn.vnn.vn

CONSULATE GENERAL OF THE REPUBLIC OF INDONESIA IN HO CHI MINH CITY
Address, 18, Phung Khac Khoan Street Dist. 1
Chi Minh City, Vietnam
Phone, (84-8) 825-1888, 825-1889
Fax, (84-8) 829-9493
E Mail, indochmc@hcm.fpt.vn

TIMUR TENGAH
EMBASSY OF THE REPUBLIC OF INDONESIA TO THE UNITED ARAB EMIRATES
Address, Zone 2 Sector 79 Villa No. 474, W-25, Plot No. 5 Sultan Bin Zayed Street (Str. No.32) Al Bateen Area , Abu Dhabi, United Arab Emirates
(P.O.BOX 7256 ABU DHABI)
Phone, (971-2) 445-4448
Fax, (971-2) 445-5453
E Mail, indoemb@emirates.net.ae

EMBASSY OF THE REPUBLIC OF INDONESIA TO THE KINGDOM OF SAUDI ARABIA
Address, Riyadh Diplomatic Quarter
Riyadh 11693, Kingdom of Saudi Arabia
(P.O.BOX 94343 RIYADH)
Phone, (966-1) 488-2800, 488-2282, 488-2472
Fax, (966-1) 488-2966
E Mail, indon-riyadh@sol.net.sa

INDONESIAN CONSULATE GENERAL IN JEDDAH, SAUDI ARABIA
Address, Al-Mualifin Street Al-Rehab, District/5
Jeddah 21411, Kingdom of Saudi Arabia
(P.O.BOX 10 Jedah)
Phone, (00966-02) 671-1271
Fax, (00966-02) 673-0205, 673-0957
E Mail, komjed@naseej.com.sa

EMBASSY OF THE REPUBLIC OF INDONESIA TO THE SUDAN
Address, 84, Street 60, Block 12 El Reeyadh
Khartoum, Sudan
(P.O.BOX 13374 KHARTOUM)
Phone, (249-11) 225-106
Fax, (249-11) 225-528

EMBASSY OF THE REPUBLIC OF INDONESIA TO THE SYRIAN ARAB REPUBLIC
Address, Assalam Str 17 Bld No. 10 Mazzeh Eastern Villa
Damascus, Syria
Phone, (00.963-11) 611-9630, 611-9631, 611-7939
Fax, (00.963-11) 611-9632
E Mail, kbridams@cyberia.net.lb
EMBASSY OF THE REPUBLIC OF INDONESIA TO KUWAIT, ACCREDITED TO BAHRAIN
Address, Kaifan, Block 5, Al. Shebani Street House No. 21
Safat 13076, Kuwait
Phone, (965) 483-9927, 483-9953
Fax, (965) 481-9250
E Mail, unitkom@kbrikuwait.org
Lihat links kontak perwakilan Indonesia (dari BKPM)

EMBASSY OF THE REPUBLIC OF INDONESIA TO THE ARAB REPUBLIC OF EGYPT
Address, 13, Aisha El Taimouria Street, Garden City
Cairo, Egypt
(P.O.BOX 1661 CAIRO)
Phone, (20-2) 794.7200, 794.7209
Fax, (20-2) 796.2495
E Mail, pwkcairo@access.com.eg
Web : www.kbri-cairo.org.eg

EMBASSY OF THE REPUBLIC OF INDONESIA TO IRAQ
Address, Hayil Wahda, Section No. 906 Street No. 2, House No. 77
Baghdad, Iraq
(P.O.BOX 420 BAGHDAD)
Phone, (964-1) 719-8677, 719-8679
Fax, (964-1) 719-8680

EMBASSY OF THE REPUBLIC OF INDONESIA TO IRAN
Address, 210, Ghaemagham Farahani Ave.
Tehran, Iran
(P.O.BOX 11365/4564 TEHR)
Phone, (98-21) 871-6865, 871-7251, 886-5864
Fax, (98-21) 871-8822

EMBASSY OF THE REPUBLIC OF INDONESIA TO THE REPUBLIC OF YEMEN
Address, Hadda Area, House NO. 16 Hadda
Sanaa, Republic of Yemen
(P.O.BOX 19873 SANAA)
Phone, (967-1) 414-633
Fax, (967-1) 412-956
E Mail, indosan@y.net.ye

EMBASSY OF THE REPUBLIC OF INDONESIA TO THE STATE OF KUWAIT
Address, Kaifan, Block 5, Al. Shebani Street House No. 21
Safat 13076, Kuwait
Phone, (00965) 483-9927, 483-9953
Fax, (00965) 481-9250
E Mail, unitkom@kbrikuwait.org
EMBASSY OF THE REPUBLIC OF INDONESIA TO JORDAN
Address, 6th Circle, South Um-Uthaina 44 Feisal Abdul Aziz Street
Amman 11181, Jordan
(P.O.BOX 811784 AMMAN)
Phone, (962-6) 553-8911, 552-8912, 552-1648, 551-3232
Fax, (962-6) 552-8380
E Mail, amman96@go.com.jo
Web, www.geocities.com/kbri_amman
EMBASSY OF THE REPUBLIC OF INDONESIA TO PAKISTAN
Address, Diplomatic Enclave I Street 5, Ramna G 5/4
Islamabad 44000, Pakistan
(P.O.BOX 1019)
Phone, (92-51) 2206-656, 2206-657, 2206-658, 2206-659
Fax, (92-51) 2821-981, 2829-145
E Mail, protkons@mail.comsats.net.pk

EMBASSY OF THE REPUBLIC OF INDONESIA TO THE STATE OF QATAR
Address, Al-Maahed St., Al-Salata Al-Jadeeda
Doha, State of Qatar
(P.O.BOX 2375 DOHA)
Phone, (974) 353-981
Fax, (974) 371-048
E Mail, Inemb@qatar.net.qa

ASIA
EMBASSY OF THE REPUBLIC OF INDONESIA TO JAPAN
Address, 5-2-9 Highashi Gotanda, Shinagawa-Ku
Tokyo 141, Japan
(P.O.BOX 11365/4564)
Phone, (81-3) 3441-4201
Fax, (81-3) 3447-1697
Web, www.indonesian-embassy.or.jp/

CONSULATE GENERAL OF THE REPUBLIC OF INDONESIA IN OSAKA, JAPAN
Address, Daiwa Bank Semba Building 6th Floor 4-21 Minami Semba 4-Chome Chuo-Ku
Osaka 542.008, Japan
Phone, (81-06) 6252-9825 to 28, 252-9871
Fax, (81-06) 252-9872
E Mail, kjrioska@osk.3web.ne.jp
Web, www.kjriosaka.com

EMBASSY OF THE REPUBLIC OF INDONESIA TO THE DEMOCRATIC PEOPLE'S REPUBLIC OF KOREA
Address, Foreigner's Building Munsudong Taedonggang
District Pyong Yang, Democratic People's Republic of Korea
(P.O.BOX 178 PYONG YANG)
Phone, (850-2) 381-7278
Fax, (850-2) 381-7620
E Mail, kompyg2@public2.bta.net.cn

EMBASSY OF THE REPUBLIC OF INDONESIA TO THE REPUBLIC OF KOREA
Address, 55, Youido-Dong, Young Deungpo-Ku
Seoul 150-010, Republic Korea
Phone, (02) 783-5675 to 77, 783-5371 to 72
Fax, (02) 780-4280
E Mail, komsel@soback.kornet.nm.kr

INDONESIAN HONORARY CONSULATE IN PUSAN, REPUBLIC OF KOREA
Address, 8th Floor, 384-7 PUDC Building Pujeon 2-Deong, Jin-Gu
Pusan, Republic of Korea
Phone, (051) 808-0041, 808-0057
Fax, (051) 809-0041

AMERIKA UTARA DAN SELATAN
EMBASSY OF THE REPUBLIC OF INDONESIA TO THE UNITED STATES OF AMERICA
Address, 2020 Massachusetts Avenue, N.W.
Washington D.C. 20036, United States of America
Phone, (1-202) 775-5200 to 775-5207
Fax, (1-202) 775-5365
E Mail, komwsh@embassyofindonesia.org
Web, www.embassyofindonesia.org

CONSULATE GENERAL OF THE REPUBLIC OF INDONESIA IN LOS ANGELES, U.S.A.
Address, 3457 Wilshire Boulevard
Los Angeles C.A. 90, United States of America
Phone, (1-213) 383-5126
Fax, (1-213) 487-3971
E Mail, kjri@kjri-la.com
Web, www.bidpensosbud-la.com

CONSULATE GENERAL REPUBLIC OF INDONESIA IN NEW YORK, U.S.A.
Address, 5, East 68th Street
New York NY 1002, United States of America
Phone, (1-212) 879-0600 to 15
Fax, (1-212) 570-6202
E Mail, kjriny@ix.netcom.com
Web, www.indony.org

CONSULATE GENERAL REPUBLIC OF INDONESIA IN CHICAGO, U.S.A
Address, 72 East Randolph Street
Chicago Illinois 60601, United States of America
Phone, (1-312) 345-9300 to 5
Fax, (1-312) 345-9311

CONSULATE GENERAL OF THE REPUBLIC OF INDONESIA IN SAN FRANSISCO, U.S.A.
Address, 1111 Columbus Avenue 94133
San Fransisco California, United States of America
Phone, (1-415) 474-9571 to 9577
Fax, (1-415) 441-4320

EMBASSY OF THE REPUBLIC OF INDONESIA TO REPUBLIC OF PERU
Address, Av. Javier Prado Oeste 1890 esq. Los Castanos 181,
San Isdiro, Lima
Phone, (0051-1) 222-4088/89/90
Fax, (0051-1) 421-1671
E Mail, kbrilima@terra.com.pe

EROPA
EMBASSY OF THE REPUBLIC OF INDONESIA TO THE UNITED KINGDOM
Address, 38, Grosvenor Square
London W1X 9HW, United Kingdom
Phone, (44-171) 499-7661
Fax, (44-171) 491-4993
E Mail, kbri@indolondon.freeserve.co.uk
Web, www.indonesianembassy.org.uk/

EMBASSY OF THE REPUBLIC OF INDONESIA TO SPAIN
Address, Calle Agastia, 65 28043 Madrid
Phone, (439-1) 413-0294, 413-0394, 413-0594
Fax, (3491) 413-8994
E Mail, kbri@embajadadeindonesia.es

Sabtu, 09 Agustus 2008

Kampung Naga, Desa Sunda Yang Masih Terjaga



































Kira-kira tiga ratus anak tangga mesti dilalui untuk mencapai Kampung Naga, sebuah kampung di lembah gunung Cikuray, yang masih memegang kuat adat dan tradisi leluhurnya. Pegal dan capek memang, namun terbayar dengan apa yang akan Anda lihat di sana

Menapaki seratus anak tangga pertama, yang terlihat hanya deretan pohon eboni dan albasia yang menjulang. Seratus anak tangga berikutnya, suguhan nikmat berupa pemandangan petak-petak sawah akan tersedia untuk Anda. Di seratus anak tangga terakhir, barulah tampak deretan rumah bercat putih dengan atap ijuk berwarna hitam, dikelilingi bukit yang penuh dengan pepohonan dan sungai Ciwulan yang mengalir deras. Itulah Kampung Naga.

Kampung Naga—tak ada yang tahu kenapa kampung ini dinamakan demikian—dihuni sekitar 311 jiwa. Walaupun telah bersentuhan dengan dunia modern—hampir sebagian besar masyarakatnya telah mengenyam bangku sekolah—masyarakat Kampung Naga tetap patuh mempertahankan adat yang telah turun temurun diwariskan kepada mereka. Bagi mereka, menjalankan adat berarti menghormati para leluhur (atau biasa disebut karuhan). Sesuatu yang datangnya bukan dari ajaran karuhan dianggap tabu, yang bila dilanggar akan menimbulkan petaka.

Ajaran karuhan bagaikan hukum tak tertulis yang mesti diterapkan dalam berbagai aspek kehidupan masyarakat Kampung Naga. Cara membangun rumah, bentuk rumah, letak dan arah rumah, pakaian upacara, kesenian yang dipertunjukkan, tak boleh dilakukan sembarangan.

Pola Perkampungan
Kampung Naga berdiri di lembah subur seluas 1,5 hektar dan dibagi menjadi hutan, sungai, daerah persawahan, dan daerah perkampungan. Setiap area memiliki batas-batas yang tak boleh dilanggar. Area perkampungan, misalnya, tak boleh dibangun di lahan persawahan, dan begitu pula sebaliknya. Masyarakat Kampung Naga percaya bahwa pada batas antardaerah tersebut ada mahkluk halus. Jika batas dilanggar, mahkluk halus itu akan marah dan menimbulkan petaka.

Daerah perkampungan ini memiliki 111 bangunan, terdiri atas 108 rumah, 1 balai pertemuan (bale patemon), 1 masjid, dan 1 lumbung. Masjid, balai pertemuan dan lumbung diletakkan sejajar, menghadap ke arah timur-barat. Di depannya terdapat halaman luas (semacam alun-alun) yang digunakan untuk upacara adat. Di depan masjid ada kentongan besar, yang dibunyikan ketika ingin mengumpulkan massa, memberitahukan waktu-waktu penting (waktu subuh, magrib dan isya), serta memberitahu jika ada bahaya.

Bangunan yang lain, yaitu rumah penduduk, mesti menghadap utara-selatan. Karena daerah ini banyak rayap, rumah dibuat dengan model panggung, yaitu ditinggikan sekitar 50 cm dari tanah. Dinding rumah terbuat dari anyaman bambu atau bilah-bilah kayu, yang dibiarkan mentah begitu saja, atau dicat dengan menggunakan kapur putih. Selain untuk memberi warna, kapur putih berguna untuk melindungi dinding dari serangan rayap. Untuk atap, mereka membuatnya dari ijuk, alang-alang, atau daun nipah.


Lengang Tanpa Listrik

Kehidupan yang sederhana namun bersahaja tampak pada masyarakat Kampung Naga. Karena sebagian besar masyarakat Kampung Naga menggantungkan hidupnya pada hasil kebun dan sawah mereka, waktu mereka pun dihabiskan di sana. Para wanita, yang tidak ikut suaminya ke sawah, mengisi hari mereka dengan memasak dan mengurus keluarga. Di sela-sela pekerjaan rumah tangga itu, para wanita mengerjakan kerajinan anyaman, yang dijual kepada wisatawan yang berkunjung ke sana.

Suasana lengang akan tampak ketika malam tiba. Tak ada listrik membuat mereka mengandalkan penerangan hanya dari lampu teplok yang digantung di dinding. Tak ada alat-alat elektronik, semuanya dikerjakan secara tradisional. Namun, di beberapa rumah sudah ada perangkat audio (umumnya TV) yang dihidupkan menggunakan aki.


Kepercayaan masyarakat Kampung Naga kepada mahluk halus masih dipegang kuat. Mereka memandang suci tempat-tempat yang dijadikan tempat tinggal mahluk halus tersebut (oleh masyarakat Kampung Naga disebut sebagai tempat yang angker atau sanget). Demikian juga tempat-tempat seperti makam Sembah Eyang Singaparna (leluhur Kampung Naga) dan Bumi ageung (rumah pertama yang didirikan di Kampung Naga). Tempat-tempat itu hanya boleh didatangi oleh tokoh adat masyarakat Kampung Naga pada waktu tertentu. Wisatawan tak boleh mendekatinya, apalagi memotretnya.

Bermalam di Kampung Naga

Jika ingin merasakan suasana dan kehidupan Kampung Naga sebenarnya, cobalah untuk bermalam di sana. Anda bisa merasakan mandi di kamar mandi setengah “terbuka” (tanpa atap), bermalam di rumah dengan hanya diterangi lampu teplok, dan makan makanan khas Kampung Naga. Namun, tentu saja, Anda mesti meminta izin jauh-jauh hari pada kuncen.

Yang perlu diingat, janganlah berkunjung pada hari Selasa, Rabu, atau Sabtu. Sebab, pada hari itu masyarakat Kampung Naga sedang melakukan ritual menyepih, dan dilarang membicarakan adat istiadat dan asal-usul kampungnya.

Jumat, 08 Agustus 2008

Direktori Low Cost Airline

INDIA
IndiGo http://book. goindigo. in/skylights/ cgi-bin/skylight s.cgi
SpiceJet http://www.spicejet .com/
Air Deccan http://www.airdecca n.net/
GoAir http://www.goair. in/

INDONESIA
Lion Air http://www.lionair. co.id/
Indonesia AirAsia http://www.airasia. com/site/ in/en/home. jsp
Citilink Garuda Indonesia http://www.garuda- indonesia. com/

JAPAN(website in japanese, book by phone except Skymark)
Air Do http://www.airdo. jp/ap/index. html
Skynet Asia Airways http://www.skynetas ia.co.jp/
Starflyer http://www.starflye r.jp/index. html
Skymark Airlines http://www.skymark. co.jp/en/ index.html

KOREA (website in korean)
Jeju Air http://www.jejuair. net/
Hansung Air http://www.gohansun g.com/

MALAYSIA
AirAsia http://www.airasia. com

PAKISTAN
Air Blue http://www.airblue. com/

PHILIPPINES
Pacific Air http://www.cebupaci ficair.com/
Air Philippines http://www.airphils .com/

SINGAPORE
Jetstar Asia http://www.jetstar. com/au/index. html
Tiger Airways http://www.tigerair ways.com/
Singapore AirAsia http://www.airasia. com
Silkair Singapore Airways http://www.silkair. com/mbe/en_ UK/

THAILAND
One-Two-Go http://www.fly12go. com/en/aboutus/ index.php
Nok Air http://www.nokair. com/NokConnext/ aspx/Welcome. aspx
Thai AirAsia http://www.airasia. com
Bangkok Airways http://www.bangkoka ir.com/

VIETNAM
Jetstar Pacific http://www.jetstar. com/au/index. html

AUSTRALIA
Jetstar http://www.jetstar. com/au/index. html
Virgin Blue http://www.virginbl ue.com.au/

NEW ZEALAND
Pacific Blue http://www.flypacif icblue.com/

EROPA
Ryan Air www.ryanair.com/en
Easyjet http://www.easyjet.com/asp/en/book/index.asp?lang=en

Selasa, 05 Agustus 2008

Svarnabhumi Airport

Akhirnya….sampai juga gue, kc dan Endhy di Bangkok. Tiket promo Airasia yang udah ada di tangan gue dari setahun lalu akhirnya terpakai juga. Saking lamanya jarak antara pembelian tiket dan waktu keberangkatan, gue sampe was-was, jangan-jangan nih tiket udah ga berlaku lagi alias kadaluarsa.

Pemandangan yang gue lihat ketika pesawat akan mendarat bikin gue langsung takjub. Dari jendela pesawat gue bisa melihat sebuah bangunan besar yang modern. Dari atas, bangunan itu mirip dengan ulat bulu dari kaca, dengan urat-urat dari baja. Karena hampir 90 % kulit bangunan terbuat dari kaca, ruang dalamnya terlihat jelas dari luar.

Masuk ke dalem, gue tetep terpesona. Bandara terbesar di Asia ini emang didesain modern dan canggih. Begitu turun dari pesawat, lo nggak perlu bersusah payah jalan karena hampir sepanjang bandara tersedia escavator. Gue nggak inget terdiri dari berapa lantai tempat ini, yang jelas di tengah-tengah bangunan ada escalator yang bertingkat-tingkat, mirip di mal. Tempat boardingnya juga banyak. Pokoknya, okeh de.Yang nggak okeh cuma mbak-mbak petugas informasinya. Juteek banget..

Saking takjubnya gue ama tempat ini, segala sudut (sampe WCnya pun) gue foto. Karena terlalu semangat foto-foto, gue sampe lupa merhatiin ke mana orang-orang lain (yang tadi naek Airasia bareng gue) bergerak. Alhasil, gue dan kawan-kawan sempet nyasar. Ga sepenuhnya salah kita juga, bandaranya kegedean dan petunjuknya agak membingungkan ..

Dapet Taksi Butut



Selepas dari proses imigrasi, gue sempet bingung lagi. Menurut petuah dari milis Indobackpacker, gue mesti nyari tulisan “public taxi” di lantai 1. Jangan sekali-kali mengambil angkutan di luar public taxi tadi, karena kabarnya banyak orang yang menawarkan jasa angkutan murah, tapi sebenernya cuma tipuan aja. Bener aja, begitu gue keluar dari proses imigrasi, banyak orang yang menghampiri gue, menawarkan jasa angkutan murah. Malahan ada yang ngakunya petugas informasi, yang ujung-ujungnya menawarkan jasa yang jauhh lebih mahal ketimbang pulic taxi.

Ternyata, public taxi-nya bukan di lantai 1, tapi di lantai 2, ga jauh dari pintu keluar. Jadi terpaksa gue naik turun menenteng koper. Nah, gara-gara mesti naik turun itu baru deh gue tahu kurangnya bandara ini, lift-nya dikit banget . Dan, ga seperti yang gue bayangkan, tempat pendaftaran public taxi ini sederhana banget, cuman meja kecil dari kayu yang diisi 2 orang petugas cewe.

Turun di Pinggir Jalan

Nasib baik ternyata belom berpihak pada gue. Terjadi salah pengertian antara gue dan supir taksi. Sang supir berpikir, hotel yang gue tuju berada di Khaosan Road karena nama hotelnya berbau-bau Khaosan: Swasdee Khaosan Inn. Gue dkk, yang nggak ngeh hotel itu di jalan apa, setuju aja ama si Bapak. Alhasil, gue diturunin di pinggir jalan, dengan dibekali dua kata dari sang supir “go” dan “left”.

Ternyata, “go and left” itu menuju ke satu jalan yang super rame: Khaosan Road, surganya para backpackers. Asyik sebenernya berjalan di situ, kalau aja saat itu gue nggak membawa tas gede dan nggak kebingungan cari hotel.

Bertanya pun nggak ada gunanya, karena ternyata hotel dengan nama depan “Sawasdee” bertebaran di mana-mana. Untunglah gue membawa buku sakti dari Lonely Planet. Berkat buku itu, akhirnya gue menemukan hotel yang kita tuju. Uff…ga jauh dari Khaosan ternyata, cukup go and left lagi.

Sawasdee Khaosan Inn



Biar namanya Sawasdee Khaosan Inn, budget hotel ini nggak terletak persis di jalan Khaosan. Tapi harus belok kiri dulu sejauh kurang dari 50 meter. Tapi menurut gue, hal ini lebih enak. Pasalnya di jalan Khaosan itu, musik-musik keras berdengung hingga pagi buta. Di sini, musiknya tak terlalu terdengar.

Dari luar bangunannya tak terlalu bagus (hehe..namanya juga budget hotel). Tapi kamarnya lumayan bersih, kamar mandinya juga bersih. Gue ambil kamar untuk bertiga, tarifnya sekitar bath semalam.

Di sini juga ada tempat penukaran uang, travel, restoran, laundry dan tempat penitipan koper. Yang paling asyik, di depan hotel inilah bus tujuan airport parkir. Jadi nggak perlu jauh-jauh jalan lagi..

Tempat ini juga strategis banget karena cuma 5 perlu jalan kaki 5 menit untuk mencapai Grand Palace. Kekurangannya cuma satu, tempat ini nggak dilalui BTS atau skytrain. Jadi, kalau mau naik BTS, mesti naik perahu dulu ke Saphan Taksin lalu sambung dengan BTS, atau naik taksi ke Hua Lamphong Station (kira-kira menghabiskan sekitar 30-40 bath).

Inilah Khaosan Road



Cinta pada pandangan pertama terhadap keramaian Khaosan membuat gue dkk bersemangat buat ke sana. So, sehabis mandi dan salat, gue langsung cabut ke tempat yang menurut mas FBI: “okeh banget deh”.

Khaosan terkenal sebagai surganya backpackers, karenanya tempat ini penuuh banget ama pedagang dan bule-bule. Di sini banyak banget hotel-hotel murah yang cocok buat kantong backpackers.

Di kiri kanan jalan berderet toko-toko souvenir berukuran nggak lebih dari 4x5 m2. Di depan toko souvenir itu, di trotoar, ada pedagang kaki lima yang pake tenda (mirip pedagang kaki lima di emperan blok-M). Pedagang kaki lima ini jual macem-macem: mulai dari kaos, tas, tato, sampe tiket bus. Di depan pedagang kaki lima itu, di badan jalan, ada lagi gerobak-gerobak makanan. Kebayang kan ramenya nih tempat, pedagangnya aja sampe berlapis-lapis kayak gitu.

Nah, kalo mo cari makanan murah dan enak (tapi belom tentu halal), carilah di gerobak-gerobak makanan tadi. Di situ ada bermacam-macam makanan cemilan. Ada aneka macam serangga goreng, daging-daging yang ditusuk-tusuk kayak sate, pad thai (makanan khas Thai yang terdiri atas bihun, mie, toge dan dikasi bumbu, terus digoreng hingga warnanya kecoklatan. Rasanya mirip ama isi lumpia rebus di depan ITB). Gue sendiri akhirnya membeli Mango Sticky Rice, ketan yang dikasi irisan mangga manis terus diguyur pake santen encer. Rasanya….top markotop!!

Lomba Dorong Gerobak

Selain pedagang-pedagang tadi, di sini banyak banget restoran, pub dan bar. Jadi wajar aja kalo tempat ini dipenuhi orang-orang yang mabuk. Gue sempet ngeliat orang mabuk yang pingsan dan mesti digotong oleh beberapa orang. Ada juga segerombolan orang yang diangkut naek mobil polisi. (Kalo yang terakhir ini, gue nggak tahu deh mereka mabuk ato nggak, soalnya kok keliatannya mereka bahagia banget diangkut mobil polisi ya)

Tepat jam 12 malem, polisi-polisi akan membunyikan sirene. Itu tandanya pedagang-pedagang kaki lima harus pergi dari sini. Yang lucu, ketika sirene berbunyi, pedagang-pedagang itu lari serempak ke satu arah. Alhasil, atraksi ini menjadi tontonan menarik karena mirip lomba dorong gerobak.

Dijemput Nat dan Phi



Hari ini gue bakal dijemput Nat, temennya Endy yang tinggalnya di kota apa gitu (gue lupa namanya, yang gue inget cuman kota itu 87 km dari Bangkok). Berhubung tinggalnya jauh banget, mereka baru bisa jemput sekitar jam 10.

Sambil nunggu si Nat, gue dkk jalan-jalan ke arah sungai Chao Praya yang tersohor itu. Ga jauh ternyata dari hotel gue, tinggal jalan kaki kira-kira 15 menit. Okeh banget de tinggal di hotel itu.

Gue cabut dari hotel sekitar jam setengah 8, setelah sarapan telor mata sapi ½ mateng plus roti (yang harus kita makan selama 4 hari berturut-turut). Ternyata, Khaosan dan sekitarnya masih sepi jam segitu. Si bule-bule itu pasti masih tidur sehabis dugem semaleman.

Menuju ke Chao Praya gue melewati satu jalan yang namanya Rambuthri Road. Jalan ini sebenernya okeh banget. Permukaan jalan ditutup konblok merah ala jalan-jalan Eropa. (versi gue, jalan yang ketutup konblok merah selalu menyiratkan keakraban dan kehangatan) Di kanan jalan bederet hotel-hotel kelas menengah bawah yang mirip hotel yang gue tempatin. Pohon-pohon gede ada di sepanjang sisi kiri jalan, bikin tempat ini jadi rindang dan adem banget. Sayangnya, jalannya kotor, banyak sampah dan bau ompol dogi.

Nat ternyata dateng bareng cowonya, Phi. Nggak seperti cewe-cewe thai yang dandannya menor, dandanan cewe yang menjabat manager Cusson Asia tenggara ini sangat sederhana. Cuma pake kemeja dan celana pendek, tanpa make-up sama sekali. Pacarnya, Phi, juga sangat sederhana, walaupun menurut gue, dia satu-satunya cowo Thai yang ganteng yang gue temui. Yang pasti, mereka berdua baik banget..

Chao Praya, Kotor Juga Ternyata




Setelah melewati beberapa gang, gue sampe juga di Mae Nam Chao Praya. Tadinya, gue pikir, sungai ini lebaaaaar banget. Ternyata, sungainya kecil banget kalo dibandingkan ama sungai-sungai yang ada di Indonesia. Airnya pun ga sejernih yang gue bayangkan. Ga ada sampah dan ga berbau sih, tapi tetep aja airnya berwarna coklat keruh. Pier alias pelabuhannya pun seadanya aja. Jangan bayangin pelabuhan ini seperti pelabuhan-pelabuhan gede yang bersih dan gede, pelabuhan di sini mirip ama pelabuhan di sepanjang suangai kapuas ato mahakam, yang dibangun dengan kayu dan diapungin dengan gentong.

Tapi yang perlu dicatat, pemerintah Thailand menjual banget sungai yang satu ini. Semua brosur pariwisata pasti membahas keunikan sungai ini. Selain itu, di beberapa tempat di pinggir sungai dibangun lintasan jalan yang dilengkapi dengan tempat duduk. Jadi orang bisa jalan-jalan di pinggir sungai sambil lihat perahu yang lewat. Gue juga menemukan satu taman di pinggir sungai, yang asikk banget buat olahraga ato sekedar duduk-duduk aja.

Oya, di Chao Praya ini ada berbagai macam jenis kapal yang bisa dinaiki (lihat web ini). Kalau cuma sekedar menyusuri sepanjang sungai, tinggal naik yang tourist boat yang harganya sekitar 120 bath. Kapal ini akan berhenti di sepuluh pier yang sering dilalui turis, misalnya saja pier dekat wat arun.

Selain tourist boat tadi, ada juga kapal biasa yang sering digunakan warga lokal (ekspress boat). Harganya tentu saja lebih murah. Saya sering menggunakan ini ke berbagai tempat. Caranya, pertama-tama lihat di peta yang ada bisa diakses di web. Lalu lihat warna apa saja ada di pier yang akan dituju. Warna-warna tersebut mewakili perahu (perahu dibedakan berdasarkan warna bendera di atasnya, ada oranye ada hijau, dll). Kebanyakan sih, yang saya naiki adalah perahu berwarna oranye karena perhu tersebut berhenti hampir di semua titik . Tapi kalau bingung baca peta, tinggal tanya aja kok. Nanti akan ada orang yang berteriak2 dan menunjukkan perahu mana yang mesti dinaiki.

Chatucak, Belom Tentu Lebi Murah

Chatucak mirip pasar tanah abang. Pasarnya luaaas banget. Kabarnya lagi, pasar ini adalah pasar terbesar dan terlengkap di Asia. Cari barang apa aja ada: mulai dari baju, aksesoris, elektronik, sampai ke peralatan rumah tangga.

Gue ke sini dianter Nat. Lumayan, irit ongkos dan adem. Tapi kalau naik MRT dan BTS bisa juga kok. Stasiun MRT dan BTS nya ada di seberang pasar Chatucak, jadi ga perlu jalan jauh..

Pasarnya dibagi beberapa section, tergantung barang yang dijual. Jadi, kalo cuma mo beli baju-baju dan aksesoris, carilah di section yang khusus menjual itu. Jangan nekat muterin ni pasar, seharian ga bakalan cukup dan bisa dipastiin abis itu kaki bakal bengkak-bengkak.

Berbagai sumber menyebutkan, tawarlah barang di pasar ini segila mungkin. Harganya bisa dinaikin berkali-kali lipat, terutama buat turis-turis asing kayak gue ini. Berhubung ada Nat dan Phi, yang notabene asli orang sono, gue mengandalkan mereka untuk menanyakan harga sekaligus menawarnya semurah mungkin. Tapi ternyata, mereka ga pandai menawar. Terbukti, barang-barang yang gue beli sendiri dengan jerih payah sendiri, harganya jauh lebih murah dibanding barang-barang yang gue beli bareng Nat. Oalah..

MBK

Sehabis dari Chatucak, gue diajak ke daerah Siam. Di sana ada 4 mal besar yang modern. Ada Siam Paragon, Gaysorn Plaza, Siam Discovery (walopun namanya berbau-bau ilmiah ini bukan pusat sains loh, tapi 100% mal), dan yang paling difavoritin orang Indonesia: MBK.

MBK bukan merek obat penghilang bau badan loh (yang singkatan dari Menghilangkan Bau Ketek) melainkan singkatan dari Mah Bau Krong. Mal ini gede benget, dan pastinya penuh banget.

Tempat ini jadi favorit orang-orang karena toko-tokonya nggak menjual barang-barang yang terlalu mewah. Turis-turis juga suka banget ke sini, karena di sini banyak banget pedagang yang menjual barang buat oleh-oleh. Jadi, bagi yang ga sempet ke chatucak buat belanja oleh-oleh, di sini pun bisa.

Enaknya, MBK langsung terhubung ama stasiun BTS. Jadi ga perlu berpanas-panas ria untuk mencapai tempat ini. Coba plaza semanggi ato tanah abang kayak gitu yah, rela da gue sering-sering ke sana.

Parkir Bebas

Ada sesuatu di sini yang nggak bakal lo temuin di Jakarta. Di Bangkok, orang boleh parkir di tempat parkir manapun, tanpa perlu bayar (kecuali di mal yah..). Gerbang di gedung-gedung (yang hanya dipake di hari biasa) di hari sabtu minggu pun tetep dibuka lebar-lebar, sehingga orang-orang bisa parkir di sana.

Senin, 04 Agustus 2008

Grand Palace



Grand Palace dan What Phra Keuw adalah tujuan utama gue hari ini. Untunglah langit masih bersahabat. Langitnya biruu dan jernih banget, bikin foto-foto gue jadi bagus. Tapi, ada efek samping dari langit yang tanpa awan itu. Panaas banget..

Setelah berjalan kaki selama selama 5 menit lebih, gue sampai juga di komplek Grand Palace. Komplek ini ternyata bener-bener “grand” (luasnya 218.000 m2!!!). Di sini ada 34 bangunan, yang masing-masing memiliki fungsi berbeda. Dulunya, raja tinggal di sini. Tapi sekarang, raja berpindah ke tempat lain.

Harga tiket tergolong mahal untuk ukuran turis kere macam gue: sekitar 250 bath. Tapi uang itu nggak akan terbuang percuma. Kepuasan dan kekaguman yang didapat ketika mengitari kompleks kerajaan ini rasanya setara dengan uang yang dikeluarkan.

Kilau Emas
Begitu masuk ke komplek, yang pertama akan terlihat adalah stupa berwarna keemasan. Stupa yang ujungnya seperti ulir ini emang bagus banget. Megah dan mewah. Kabarnya, stupa ini dibangun dengan meniru Angkor Wat yang ada di Kamboja.

Di samping stupa ada sebuah bangunan lain yang dilapisi dengan kaca-kaca dan porselen yang dipotong kecil-kecil. Gue nggak tahu apa fungsi bangunan yang dinamai Phra Mandop ini. Tapi yang jelas, keren abiss..

Di seberang stupa, terdapat sebuah bangunan lagi yang di dalamnya terdapat sebuah patung Budha bertahtakan Emerald . Bangunan itu terkenal dengan nama Wat Phra Keuw atau Temple of The Emerald Budha. Sayangnya, di dalam situ nggak boleh ambil foto.
Gue pikir, emas yang di melapisi semua bangunan ini adalah emas beneran. Ternyata, cuma sepuhan cat warna emas. Walah…ketipu! Tapi walaupun begitu, gue rasanya betah berlama-lama di sini, soalnya semua angle bagus buat difoto.



Eropa Style
Sekeluarnya dari daerah “emas” (abis semua bangunanya warnanya emas), gue masuk ke area yang arsitekturnya bertolak berlakang dengan daerah emas tadi.

Yang bikin tempat ini jadi beda banget dengan tempat sebelumnya adalah gaya arsitektur bangunan di sini. Kalo bangunan sebelumnya bergaya Thai, bangunan di sini malah bergaya Eropa, lengkap dengan portico, balustrade dan jendela-jendela besar khas Eropa. Mungkin sang Raja pengen meniru istana Buckhingham atau Istana Versailles kali ya..

Lucunya, ada satu bangunan yang bagian bawahnya bergaya Eropa, tapi bagian atasnya diberi atap khas Thailand (lengkap dengan warna emasnya). Mungkin maksudnya mau menggabungkan aliran arsitektur yang berbeda atau mungkin mau memasukkan unsur tradisional ke bangunan modern. Tapi kalo menurut gue, jadinya aneh banget. Istilahnya Bu Doty (dosen perancangan arsitektur): “kayak ada bisulnya”, maksa banget.

Reclining Budha
Di belakang komplek GP, ada sebuah tempat wisata lagi yang bernama What Pho. Di tempat ini ada patung Reclining Budha terbesar, yang panjangnya bisa mencapai 46 meter dengan tinggi 15 meter. Reclining Budha adalah posisi Budha yang sedang berbaring sebelum diangkat menuju Kayangan. Di telapak kaki patung ini terdapat tatahan permata, yang menggambarkan proses kelahiran Budha.

Wat ini juga terkenal karena menyimpan puluhan koleksi patung Budha berbeda ukuran. Sayangnya, ketika gue sampe di tempat ini, hujan turun dengan lebatnya…

Wat of The Dawn



Menyebrangi Chao Praya, gue menuju ke Wat Arun; Wat of The Dawn. Beberapa orang bilang, Wat ini bagusnya kalo dilihat dari jauh atau dilihat pas matahari terbenam. Ternyata bener banget, dari jauh Wat ini lebih menarik ketimbang dilihat dari deket.

Ditambah lagi, saat itu (lagi-lagi) hujan turun dengan derasnya, menyebabkan gue dkk harus berdiam diri di sebuah ceruk sempit, bersama mas-mas Thai yang senyum-senyum terus (padahal lagi kita omongin).

Kabarnya, wat ini arsitekturnya meniru Angkor Wat di Kamboja. Tapi, kok, dindingnya penuh dengan porselen China ya?

Free of Charge

Karena bangsa China doyan banget berpetualang ke mana-mana, wajar aja kalo di setiap negara ada Chinatown-nya. Di sini juga ada Chinatown, lengkap dengan toko-toko dan klentengnya. Tulisan-tulisan yang terpampang di depan toko terdiri atas 2 bahasa, yakni bahasa China dan Thai. Tetep aje…gue nggak ngerti dua-duanya.

Di ujung Chinatown ini, ada sebuah wat yang (katanya) memiliki patung Budha terbesar di dunia. Wat Traimit namanya. Gue pikir, gue akan menemukan sebuah wat bagus dengan patung yang gedeee banget. Ternyata, watnya biasa banget. Dan patungnya…ga gede-gede amat, tuh. Untunglah gue dkk masuk dengan gratis. Nggak ngerti kenapa, padahal di depan pintunya jelas-jelas tertulis tiket masuk 15 bath.

Memperbesar Betis di Ratchadamri Road



Di buku yang gue dapet dari kedutaan Thailand, di Ratchadamri Road ada tempat-tempat bazaar dan tempat nongkrong yang keliatannya okeh punya. Jadi, selepas dari Chinatown, gue dkk langsung menyusuri jalan ini dengan berjalan kaki.

Ternyata, tak satupun tempat oke di sepanjang jalan ini. Yang ada hanya gedung-gedung perkantoran, dan Royal Bangkok Sport Club yang gede banget. Kaki gue sampe pegel, walaupun udah pake doping berupa Hansaplast koyo cabe.

Untungnya, di ujung jalan Ratchadamri ada sebuah tempat wisata yang cukup bagus: Erawan Shine. Erawan Shine atau dikenal juga dengan Four Budha Shine (karena terdapat patung budha dengan empat wajah), adalah tempat pemujaan kecil yang terletak di pelataran Erawan Hotel. Tempat ini jadi terkenal karena konon orang yang bersembahyang di sini akan dikabulkan permintaannya. Erawan adalah gajah tunggangan dewa Indra (dewa penguasa langit). Itu sebabnya, tempat ini dipenuhi patung gajah.

Suan Lum, Tempat Belanja yang Asyik Punya



Di Bangkok-yang terkenal sebagai tempat belanja barang-barang murah-pastinya ga lengkap kalo nggak mengunjungi tempat-tempat belanja. Setelah kemaren berjibaku di Chatucak, malam ini gue menuju kawasan belanja malam yang cukup terkenal di Bangkok: Suan Lum Night Market.

Sesuai namanya, pasar ini cuma buka di malam hari. Jam 5 sore toko-toko udah ada yang buka, tapi sebaiknya, kalau mau yang lihat pasar secara lengkap, datanglah setelah pukul 7 malam.
Saking sukanya dengan pasar ini, gue sampe balik dua kali!! Apa sih yang bikin gue segitu cintanya ama tempat ini? Ini alasannya.

1. Tempatnya cozy banget. Di tengah-tengah pasar ada food court yang dilengkapi dengan panggung. Setiap malamnya, ada pertunjukan musik di sini. Makanan di tempat ini juga beragam (walaupun harganya lebih mahal dari di tempat lain). Ada makanan kaki lima, ada makanan yang berlabel halal, ada fast food, dan pastinya: bir-bir kedemenan bule-bule (Ada bir yang tempatnya gede banget, mirip gallon dispenser, loh..)
Seperti food court lain di Bangkok,untuk membeli makanan di sini kita mesti membli kupon terlebih dahulu. Kalau kuponnya bersisa, bisa dibalikin. Gue suka banget beli kupon, karena penjaga kuponnya ganteng.
Yang unik, si penjual nggak menyediakan sendok. Sendok bisa diambil di tempat-tempat khusus yang udah disediakan. Di tempat sendok itu, terdapat steamer yang bisa mendidihkan air. Nah, sendok-sendok itu mesti dicelupin min 7 detik di situ sebelum dipakai, supaya kuman-kuman dan bakteri langsung mati.

2. Barang-barang yang dijual okeh-okeh. Baju-baju, lampu-lampu, tas, dan segala macemnya okeh punya dan nggak pasaran. Di Chatucak kemarin, baju-bajunya mirip-mirip ama baju di ITC, rada-rada pasaran. Kayaknya sih, baju dan aksesoris di sini buatan sendiri (kayak model distro gitu de), jadi lebih ekslusif.
Walaupun lebih ekslusif, harga barang-barang di sini hampir sama ama di Chatucak. Entah disebabkan karena gue jago nawar, atau emang harga di sini segitu,atau mungkin juga karena kemarin (di Chatucak) tukang tawarnya nggak jago :D

3. Tempatnya lebih nyaman , lebih enak , lebih adem dibanding Chatucak. Dan nggak terlalu penuh juga.

4. Untuk mencapai tempat ini juga nggak susah, karena ada pintu masuk menuju subway. Jadi, nggak perlu jalan jauh dan nggak perlu bersusah payah naik bis umum (yang lebih butut dari bis-bis di Jakarta).

Bak Tur Privat ke Ayuthayya

Pagi-pagi bener, gue dkk udah siap-siap buat tur ke Ayuthayya, ibukota kerajaan Thailand sebelum dipindah ke Ratanokosin, Bangkok. Karena Ayuthayya cukup jauh dari Bangkok (sekitar 2 jam perjalanan dengan mobil), gue dkk memutuskan untuk ikutan tur aja. Turnya cukup murah, sekitar 600 bath (Rp 180.000), udah termasuk mobil, guide n makan siang.

Gue pikir mobil van butut yang gue tumpangin bakal dipenuhin ama bule-bule kece. Sapa tau ada yang mirip ama Del Piero atau minimal mirip Christian Bale, lah. Ternyata cuma ada gue bertiga plus 2 orang cewe lucu asal Korea. Mobilnya jadi kosong melompong.

Guide yang Aneh

Kelompok tur kita dikomandoin ama satu tour guide yang aneh banget. Kenapa gue bilang aneh? Karena tuh orang demen banget nyanyi, dan bahasa inggrisnya nggak jelas. Butuh waktu setengah perjalanan, baru gue bisa beradaptasi dengan logatnya dan ngerti apa yang si guide maksud.
Selain hobi nyanyi, dia demen banget membanggakan diri. Katanya dia ini lulusan S1 yang lagi ngambil S2 hukum. Terus dia bilang lagi, dia bisa bikin program buat komputer, dan bisa 5 bahasa, dan sebagainya, dan sebagainya. Pendek kata, dia serba bisa deh (katanya…).]

Tapi kayaknya, si kc demen banget begaul ama orang ini. Buktinya dia sering banget nemenin tuh orang, sementara gue dan Endy sibuk mencari cara untuk menjauhi si guide.

Kuda dan Sapi



Di bawah komando sang guide aneh itu (gue ampe lupa namanya), gue dkk menuju ke beberapa wat di Ayuthayya. Tempat pertama yang gue kunjungi adalah sebuah wat yang konon adalah wat pertama yang dibangun bangsa Khemer di Ayuthaya. Katanya juga, wat ini berfungsi sebagai benteng pertahanan baghsa Khmer. Di sekitar tempat ini kabarnya banyak bermukim penduduk Muslim Thai.
Tapi… wat ini meragukan banget. Kayaknya itu bukan objek wisata utama deh, soalnya tempatnya kotor, banyak sapi dan kuda (beserta kotorannya tentunya). Pokoknya, jorok banget de…

Di luar kondisi yang kotor itu, bangunannya sendiri kurang menarik. Bentuknya kayak punden berundak-undak dengan satu stupa tinggi di puncaknya. Warnanya putih aja. Mungkin karena di Indonesia banyak candi yang lebih menarik kali ya…makanya gue ga terlalu tertarik sama yang satu ini. Tapi kayaknya, kalau tempat ini ga kotor dan terawat dengan baik, gue rasa tempat ini bisa jadi tempat pre-wedding yang okeh banget. Kesannya jadi jadul banget, kayak kalo kita foto di kota lama.

Herannya, turis-turis Korea itu seneng banget di situ. Mereka bahkan foto ama kuda dan sapi. Mungkin di negaranya ga ada kuda kali ya, soalnya kuda kan makannya rumput, ga doyan ginseng (halah..apa coba?).

Ujan di Wat Phraphutthasaiyat



Selanjutnya gue dibawa ke Wat Phraphutthasaiyat (susah banget ya namanya). Kawasan ini dibangun oleh Raja Naresuan sebagai tempat meditasi anggota kerajaan. Di sini ada patung reclining Budha juga. Waktu liat patung reclining Budha di Wat Pho kemarin, gue pikir itu satu-satunya patung Reclining Budha di Thailand. Ternyata, patung sejenis ada di mana-mana. Bedanya cuma ukuran dan material pembentuknya. Matanya juga beda deh, ada Budha yang lagi merem, ada yang lagi setengah melek.

Masih di kawasan Wat Phraphutthasaiyat ini, selain patung tadi, ada dua buah wat lagi. Wat yang pertama ga terlalu istimewa dan ga terlalu berkesan buat gue. Selain bentuknya biasa aja, pikiran gue lebih tertuju ke luar, mikirin kapan ujan berhenti. Yang gue inget, di dalam wat ini ada patung biksu yang terbuat dari lilin. Posisi si patung itu lagi duduk, dan mirip banget ama aslinya. Kc dan Endhy ampe terlonjak kaget, karena mereka pikir patung itu adalah biksu beneran :D

Wat yang satunya lagi baru okeh. Terbuat dari batu bata yang dilapisin semen (penjelasan kenapa pake semen ada di paragraph berikutnya :D). Bangunannya terdiri dari satu stupa besar yang dikelilingi beberapa stupa kecil. Di sekeliling stupa berjejer pulau-pulau , eh maksudnya berjejer patung-patung Budha dari batu yang berselempangkan kain kuning atau kain orange. Sampai saat ini gue masih penasaran, kenapa ya Budha diselempangin kain kuning kayak gitu..

Cagar Budaya UNESCO



Setelah puas berfoto-foto di Wat Phraphutthasaiyat, gue menuju Wat Mahathat. Wat ini konon merupakan pusat kerajaan Ayuthaya. Namun ketika bangsa Khmer datang, mereka membumihanguskan tempat ini. Jadi, yang tersisa cuma sisa-sisa reruntuhannya aja.Walaupun begitu, dari reruntuhannya itu, bisa terlihat bahwa dulu tempat ini megah dan gedeee banget. Pantes aja kalo UNESCO menobatkan tempat ini sebagai salah satu warisan budaya UNESCO.

Bangunan-bangunan di sini terbuat dari batu bata merah yang ditumpuk-tumpuk. Di beberapa tempat masih terlihat sisa-sisa plesteran dari semen. Ini sempet membingungkan gue. Katanya, semen baru aja ditemuin, kok bangunannya rata-rata menggunakan semen ya? Usut punya usut, ternyata bangunan ini sempet direstorasi biar ga terlalu hancur semuanya. Oalah..

Royal Palace

Selanjutnya, gue dibawa Royal Palace (si guide bilangnya “Royal Pace”, yang bikin gue mesti berpikir keras apa maksudnya) dan Wat Phra Si Sanphet. Wat Phra masih bisa terlihat, tapi Royal Palace udah nggak ada bekasnya sama sekali. Cuma ada tanah lapang dan pohon-pohon besar.

Bentuk bangunan Wat Phra Si Sanphet ini (cape gue nulis kata-katanya, banyakan huruf H-nya) agak berbeda dengan bangunan di Wat Mahathat. Bahan dasarnya sih sama-sama bata (plus semen :D), tapi bentuknya jauh beda. Kalau di Wat Mahathat bangunannya mirip-mirip ama candi Hindu di Jawa Timur, bangunan di Wat Phra terdiri atas stupa-stupa khas Kamboja (pake ulir di ujungnya itu loh).

Gajah dan Rumah Adat

Di Ayuthayya juga terdapat arena untuk naek gajah. Gue ga semangat banget, soalnya di Ragunan juga banyak binatang kayak gitu. Makanya, pas kedua orang Korea itu sibuk foto-foto, gue dkk cuman duduk doang. Si guide sampe bingung dan nanya, kok ga foto-foto. Gue jawab aja “ nggak ah..ini mah tunggangan saya sehari-hari. Di Indonesia mah banyak yang kayak gini.”

Sebelum liat gajah, gue diajak melihat rumah tradisional Thailand. Rumahnya unik, bentuknya panggung dan terbuat dari kayu. Sebenarnya rumah ini terdiri atas lima massa bangunan; satu di tengah, 4 bangunan di sekelilingnya. Bangunan di tengah alias bangunan pusat adalah sebuah pendopo besar yang ditopang 4 tiang. Pendopo ini berfungsi sebagai ruang keluarga sekaligus ruang makan. Di sekeliling bangunan utama itu ada bangunan lain yang terdiri atas bangunan untuk ruang tamu, bangunan untuk kamar-kamar, dan bangunan dapur. Antara bangunan pusat dengan keempat bangunan lainnya dipisahkan oleh selasar tanpa atap.

Secara umum, mirip-mirip sih ama rumah adat Bali Tengah, di mana setiap ruang letakkan terpisah dengan yang lainnya. Bedanya, rumah Bali nempel di tanah, sedangkan rumah khas Thai ini berbentuk rumah panggung.

Reclining Budha (lagi)

Gue nggak tega menulis ini, karena ternyata, objek yang harus dilihat di kunjungan terakhir kita adalah… Reclining Budha!! Oh, no, banyak banget ya ternyata patung Budha yang lagi istirahat ini. Dari yang semangat moto semua sudut patung (termasuk jempol kakinya), sampe akhirnya gue cuma lihat dari jauh aja. Ditambah lagi, sini panas banget dan banyak anak-anak kecil yang memaksa kita untuk beli bunga. Sambil merengek-rengek mereka bilang ”Two bath...two bath”. Lama-lama gue dengernya kayak “tobat...tobat”.

Mati Lampu di MBK

Walaupun dua hari yang lalu gue udah mengunjungi MBK, kali ini gue kembali lagi ke tempat ini. Alasan pertama, MBK langsung terhubung dengan stasiun skytrain (jadi ga perlu ujan-ujanan). Alasan kedua, katanya di tempat ini ada foodcourt yang enak dan lengkap.

Begitu menginjakan kaki di MBK gue sempet bingung, kok…gelap banget ya. Oalah, ternyata mati lampu, bo. Gue ga sangka, mal segede itu bisa mati lampu juga. Padahal di Jakarta (yang terkenal banget sering mati lampu), gue nggak pernah ngalamin mati lampu di mal.

Tapi kita tetep nekat masuk ke dalam mal(disamping karena dah laper dan males bergerak sih). Untung mati lampunya nggak lama, jadi kita bisa meneruskan rencana awal untuk santap siang di MBK.

Mall to Mall

Hari terakhir ini gue dkk isi dengan mengunjungi mal. Rencana awal, gue mo ke Golden Mountain dulu, baru berkunjung ke mal. Namun rupaya alam tak berpihak pada rencana gue. Hujan turun dengan lebatnya, sehingga gue terpaksa membelokkan langkah. Emang selama di sini, sering banget ujan turun. Tapi Alhamdulillah, ga terlalu mengganggu jadwal kita.

Kenapa setiap gue ke negara orang selalu pengenke mal? Bukan karena gue banyak duit apalagi karena gue niat belanja-belanja. Tujuan gue ke mal cuma pengen liat dan menikmati suasana di mal-mal itu. Biasanya, mal-mal di luar negeri menawarkan atmosfer yang beda banget dengan mal-mal yang ada di Jakarta. Selain itu, di mal-mal umumnya ada tempat nongkrong (kayak mc’d café n starbuck) yang jauh lebih cozy dan ramah ketimbang tempat nongkrong di Jakarta. Kalau emang ada barang lucu dan murah…ya itu namanya bonus yang ga bisa ditolak :D

Nasi Biryani ala Thai (MBK Foodcourt)

Menurut buku lonely planet yang jadi pegangan gue, MBK foodcourt tuh: “it’s lot like having all your favorite street vendors in one place”. Kesannya kan, ni tempat gedeee banget. Tapi ternyata, ga lebih gede dari foodcourtnya Plangi or Sensi ;D.

Di sini ada beberapa makanan berlabel “halal”. Ada makanan melayu, ada makanan Mesir. Gue milih makanan India: nasi biryani. Gue emang jatuh cinta ama nasi ini sejak pertama kali makan di Food Republic, Singapura, beberapa tahun lalu. Jadi, dengan semangat ‘45 gue datengin mbak-mbak bertampang India penjual nasi biryani, yang sama sekali nggak ngerti bahasa Inggris. Gue dah nyebayangin rasa nasi yang pedes dan berbumbu banget, tapi begitu suapan pertama masuk ke mulut, gue kecewa berat: nasi biryani ala Thai ini bener-bener nggak enak. Rasanya tawar banget, ga seperti nasi biryani di Sing yang kaya banget ama rempah-rempah.

Lihat Bangkok dari Atas




Untuk menuju ke Golden Mountain alias Wat Saket, gue menggunakan taksi. Susah banget ngejelasin apa maunya gue dkk ke supir taksi, karena dia ngga mengerti bahasa Inggris sedikit pun. Kc akhirnya punya trik jitu. Dia kasih liat gambar Golden Mountain ke supir taksi. Baru deh, si supir ngangguk-ngangguk tanda mengerti.

Golden Mountain berada di kawasan Wat Saket, yang kayaknya adalah tempat pendidikan para biksu. Walaupun namanya “mountain”, tempat ini bukanlah sebuah gunung atau bukit. Golden Mountain adalah sebuah bangunan yang sengaja dibuat amat tinggi. Bukit buatan yang pada masanya adalah bangunan tertinggi di Bangkok ini dulu sering digunakan keluarga kerjaan untuk bermeditasi.

Untuk mencapai puncak bangunan, kita harus melewati puluhan anak tangga yang melingkari bangunan. Begitu dekat dengan puncak, terlihat deretan bel-bel besar yang harus dibunyikan umat Budha ketika melewatinya. Konon, bel-bel ini akan mengirimkan pesan-pesan dari manusia di bumi ke roh-roh yang ada di surga.

Di bagian paling atas Golden Mountain, terdapat stupa berwarna emas. Dari sini, kita bisa memandang kota Bangkok dari atas. Mirip-mirip kalo naik ke atas monas: berangin dan panass..

Butik-Butik Lucu di Siam Square

Karena waktu sangat terbatas, gue nggak bisa melawat ke mal-mal lain selain MBK. Tapi di perjalanan menuju stasiun skytrain Siam, gue dkk menyempatkan diri mampir di Siam Square.

Siam Square ini terdiri atas butik-butik kecil yang menawarkan baju yang lucu-lucu banget dan nggak terlalu mahal . Sayangnya, bajunya rata-rata berukuran super “S” alias kecil banget dan pastinya nggak muat di gue. Kayaknya, ini tempat para mahasiswa nongkrong, karena di sini deket banget ama Chulalongkorn University, yang menurut ceritanya Phi, adalah universitas tertua di Bangkok.

Bukti lain kalo Siam Square ini adalah pusat nongkrong anak-anak muda Bangkok adalah didirikannya Hard Rock Café di tempat ini. Dari segi bangunan, Hard Rock Café di sini jauuuh kalah ama Hard Rock Café di Jakarta, apalagi ama Hard Rock Café Bali. Gue nggak akan nyangka itu sebuah café kalo nggak ada tulisan gede-gede di atasnya. Soalnya, bangunannya biasaaaa banget. Tapi entah kenapa, Nat dan Phi bangga banget ama Hard Rock Café. Waktu lewat tempat ini tempo hari, mereka dengan semangatnya (dan kompak pula) meneriakkan nama tempat ini .

Tuk..Tuk…Kebuuut



Kurang afdol rasanya kalo ke Thailand nggak mencoba naik Tuk-Tuk, kendaraan khas Thai yang udah jadi ikon pariwisata mereka. Kalo menurut gue, tuk-tuk sebenernya persilangan antara bemo ama bajaj. Bentuk luarnya kayak bemo, tapi duduknya ngadep ke sopir, jadi kayak bajaj.

Ada kejadian lucu ketika gue dkk naik tuk-tuk ini. Sang sopir (bapak-bapak tua peranakan China), minta harga 80 bath. Kc nawar 60 bath, yang akhirnya disetujuin si sopir (ditandai dengan anggukan). Tapi…udah lama kita duduk di dalem tuk-tuk, kendaraan ini nggak jalan-jalan juga. Pas gue liat ke dapan, si sopir ternyata lagi sibuk nulis-nulis sesuatu. Nggak lama kemudian, si bapak tua itu berbalik menghadap kita dan menunjukkan telapak tangannya. Dan ternyata… di telapak tangannya itu ada tulisan “60”, dan beberapa tulisan lain yang dicoret-coret. Oalah…ternyata dari tadi si bapak sibuk menuliskan harga toh.

Setelah gue dkk mengangguk tanda setuju dengan tulisan si bapak, langsung dia tancap gas. Bener-bener tancap gas alis ngebut. Gila bener… tadinya gue berniat moto sambil naik tuk-tuk, tapi berhubung gue mesti pegangan kenceng-kenceng biar nggak mental ke luar, niat moto-moto terpaksa harus gue lupakan.

Skytrain dan Subway



Bangkok identik dengan polusi dan kemacetan. Karena itulah, pemerintah langsung membangun infrastruktur di bidang angkutan. Tahun 1998, dibangun skytrain (BTS) dan subway (MRT)di tengah kota. Walaupun belum menjangkau seluruh tempat, skytrain dan subway ini bisa mengantar turis-turis macam gue, ke tempat-tempat di Bangkok, tanpa harus menghabiskan waktu lama.

MRT-nya mirip banget ama MRT di Singapura. Cepat, bersih dan canggih. Walaupun katanya orang-orang Thai mirip ama orang Indonesia yang super jorok, nggak ada tuh yang namanya sampah ataupun coretan-coretan di dinding MRT.

Sebelum masuk ke stasiun MRT, ada petugas yang memeriksa tas. Kalau hujan turun, disediakan plastik untuk payung (dan wajib dipake) supaya lantai stasiun nggak becek. Di sini juga dilarang makan dan minum, duduk-duduk di lantai, dan motret (yang terakhir ini nggak gue pahami tujuannya).

MRT ini akan terhubung dengan BTS di beberapa titik. Jadi, tempat-tempat yang nggak mungkin dibuat MRT, diganti dengan BTS. Untuk menuju stasiun BTS dari MRT, nggak perlu becek-becek apalagi naik ojek, karena selalu tersedia jalur khusus yang adem.

Sayangnya, Khoasan Road dan kota lamanya nggak terhubung dengan BTS ataupun MRT. Jadi kalau gue mau naik MRT, gue mesti naik taksi ke Hualampong atau naik perahu ke Saphan Taksin.