Sunday, March 18, 2012

Akhirnya, Gue ke Lombok!!

Setahun yang lalu, AirAsia mengadakan promo nol rupiah untuk semua penerbangan domestik Indonesia. Ga tau mau ke mana, gue asal aja beli tiket ke Bali, dengan harga hanya 100.000 perak untuk pulang pergi. Hahaha…lebih mahal ongkos ke bandara kayaknya.

Nah, daripada ke Bali doang, gue ngajakin buat pergi aja ke Lombok, nyebrang dari Bali. Selain lebih murah, kita bisa dapet pengalaman yang lebih kan? Awalnya gue akan pergi ber-5, tapi seminggu menjelang hari H, dua temen gue mengundurkan diri dengan alasan ga boleh cuti. Yaah

Gempa di Bali

Airasia yang gue tumpangi mendarat di Bali sore hari. Karena itu, gue memutuskan menginap dulu di Bali semalem. Sebenernya bisa aja sih kalau mau langsung nyebrang dulu ke Lombok, tapi capek ah. Untung juga sih memutuskan tinggal semalem di Bali karena ternyata salah satu temen gue (yang dari Bandung) baru sampai di Bali sekitar jam 9.

Pas booking AA waktu itu, Tune Hotel juga lagi promo. Alhasil, gue bisa mendapat kamar single di Tune Hotel, hanya dengan harga 40 rebu saja. (Ulasan Tune hotel bisa diliat di tulisan gue tentang Bali. Klik di sini ya).

Awalnya, gue dkk akan menggunakan ferry untuk menuju Lombok. Jadi rutenya akan begini: Kuta-Padang Bai (pelabuhan di Bali)- Lembar (pelabuhan di Lombok). Tapi setelah diitung, ongkos bus Perama dari Bali-Lembar 150 rebu (termasuk tiket ferry Rp 35 rebu). Lama perjalanan Kuta-padang Bai kira-kira 2 jam, dan lama perjalanan Padang Bai-Lembar 4-5 jam. Total perjalanan 6-7 jam. Iseng-iseng gue nanya harga tiket ke twitter @tiketlombok dan dari mereka gue tau, penerbangan Lion Air Denpasar-Mataram hanya Rp 200.000 saja (plus airport tax 40 rebu) dan hanya butuh waktu 30 menit.

Setelah menimbang untung rugi, akhirnya kami memutuskan menggunakan pesawat aja. Selain lebih cepet, kami takut mabuk laut yang bisa membuat stamina drop. Kalo drop kan liburan selanjutnya jadi ga enak. Nah pulangnya, baru kami akan menggunakan ferry.

Di Bandara Ngurahrai, gue mengalami kejadian mengejutkan. Gempa!! Yup, setelah lama ga mengalami gempa, Bali mengalami gempa dengan skala 6,8 SR. Lumayan gede dan mengejutkan. Saat itu terjadi, gue lagi di WC. Awalnya gue pikir, goyangan itu karena ada pesawat mendarat atau lepas landas. Tapi kok goyangannya makin lama makin kenceng sampe-sampe gue susah berjalan. Begitu gue keluar dari WC, baru gue sadar itu gempa. Para penumpang (bule maupun lokal) yang lagi duduk tenang langsung lari dengan paniknya ke arah tangga yang menuju landasaan. Pramuniaga toko dengan cueknya meninggalkan toko dan barang dagangannya yang berjatuhan ke mana-mana. Keshie, temen perjalanan gue, juga ikutan panik (dan bingung juga sih karena koper gue kan gue titip di dia. Sampe sekarang kakinya sakit loh gara-gara terkilir pas lari).Karena rame banget, gue jadi ga bisa ke mana-mana. Alhasil, gue diem aja di depan pintu WC :P

No comments:

Post a Comment