Thursday, March 5, 2009

The Trecker Lodge

Sebenernya, gue niatnya nginep di Green Hut Lodge, yang banyak direkomendasiin orang-orang di internet. Gue da booking via telp, dan waktu itu si penerima telp nggak bilang kalo gue mesti bayar duluan via internet, jadi gue pun santai-santai aja (hehe..maklum, masih amatiran). Ternyata, sampai di sana, nggak ada kamar yang tersisa, karena menurut mereka gue dikategorikan belom booking sama sekali. Uhh..

Bayangan dong, jam 11 malem, gue mesti nyari hotel. Untung aja, hotel yang direkomendasiin ama green hut, yakni The Trekker Lodge, masih punya kamar kosong. Kamar itu cuma tersedia untuk 3 malem, karena malem ke-4 nya udah ada yg booking. Ufff…pas bener.

Kalau dilihat dari luar, hotel ini ga menarik sama sekali. Terletak di daerah kumuh, di jalan Nagasari. Tapi bagian dalamnya lumayan bersih, ada fasilitas internet dan dapet makanan pagi gratis pula (berupa roti dan selai atau mesis). Gue dapet kamar yang ada di deket dapur, terpisah dengan kamar lainnya. Tadinya gue males juga deket dapur, tapi ternyata ada untungnya juga. Kamar jadi lebih privat dan lebih deket ke sumber makanan :D

Di tempat ini ada berbagai jenis kamar. Ada yang privat dengan kamar mandi di dalem, ada yg dormitory dengan ranjang susun. Gue dapet kamar standar (tanpa kamar mandi), jadi kamar mandinya kudu share. Gapapa juga sih, karena kamar mandinya cukup bersih. Tapi ya, sedikit repot karena ukuran kamar mandinya kecil dan sering dipake bule-bule buat nyuci baju.

No comments:

Post a Comment