Wednesday, January 13, 2010

Cuti dan Backpackeran



Maunya sih jalan terus menerus, tapi apa daya. Uang mesti ditabung dulu, begitu pula cuti.
 Itulah susahnya jadi pegawai, ga bisa kemana-mana seenak jidatnya. Mo pergi lama, kudu cuti. Padahal, dalam setahun, gue cuma punya cuti 12 hari. Kepotong buat cuti lebaran, paling banter cuti gue cuma tinggal 8-9 hari. Uhhh..

Sebenarnya, gue cukup beruntung berada di kantor ini. Di kantor lain, cuti mesti diajukan jauh-jauh hari, dan mesti persetujuan atasan yang berbelit. Di sini, gue bisa mengajukan cuti mendadak, bahkan bisa cuti susulan. Tapi tetap aja, cuti ga bisa dilakukan terlalu lama kecuali dengan alasan tertentu. Tabloid gue kan terbitnya 2 minggu sekali, kalo gue cuti melebihi 2 minggu, itu artinya gue ga menulis satu terbitan tabloid..Mana bisa....Ntar tabloid gue nggak terbit..:P

Pilihan lainnya, kalo ga mau ambil cuti, adalah pergi di weekend, hari libur ato libur panjang. Tapi...pergi waktu libur itu sama dengan kemewahan. Segala sesuatunya mahal. Ongkos mahal, penginapan mahal. Emang sih, kalo gue perginya ke luar negeri, waktu libur di sana nggak sama dengan di sini. Tapi sekali lagi, itu tetep mahal. Paling nggak, ongkos pesawatnya jauh lebih mahal ketimbang pergi di hari kerja.

Cuti oh cuti...

2 comments:

  1. asik ya di tempat kerja kamu...



    salam.......

    ReplyDelete
  2. hehe..lebih asyik lagi kalo bisa libur sebulan kayak org2 luar negeri :P

    ReplyDelete