Wednesday, November 21, 2012

Pake Jilbab pas Traveling? Banyak Untungnya!

http://3.bp.blogspot.com/-T_BzkBfoV6A/TYvaz1Kus4I/AAAAAAAAAB4/rTxzJjcT3Z4/s320/jilbab-kartun.jpg


 Ada yang nanya ke gue, gimana rasanya traveling ke negara mayoritas non-muslim, dengan menggunakan pakaian muslimah alias berjilbab.

Hm, memang terkadang berasa aneh sih, berada di tengah-tengah orang seluruhnya yang berkepala terbuka. Tapi sejauh ini, gue nggak merasa itu masalah sama sekali. Malah, banyak hal menyenangkan yang gue temui saat bertraveling menggunakan hijab.

Contohnya ketika gue ke Cina bulan Juni lalu. Di negara itu, makhluk muslim (apalagi yang berjilbab macam gue) termasuk makhluk langka. Di antara semua turis yang berkerumun di pusat-pusat wisata di sana, hanya gue doang yang pake tutup kepala. Jadi wajar aja, kalau gue diliatin, diomongin, bahkan diajak foto banyak orang. Beneran, gue sering banyak diajak foto selama berada di Cina. Mulai dari ABG, bapak-bapak, ibu-ibu, bahkan pengunjung restoran. Mereka takjub dengan pakaian gue karena selama ini jarang banget mendengar informasi tentang Islam, atau kalaupun udah denger, jarang yang pernah bertemu orang Muslim secara langsung. Kapan lagi gue jadi seleb kalau bukan di sini? :D

Kebingungan orang dengan pakaian tertutup gue bukan hanya dialami orang Cina aja. Sewaktu gue ikutan tur ke Chu Chi Tunnel di Vietnam, gue ketemuan ama ibu-ibu bule (yang entah dari negara mana asalnya) yang terus menerus ngeliatin gue dari atas sampe bawah. Sepanjang perjalanan dia ngeliatin gue. Sepertinya dia heran, kok bisa-bisanya gue pake baju ketutup di hari sepanas itu, sementara dia dan semua orang lainnya cuma pakai celana pendek dan tank-top. Ga gerah apa Mbak? Mungkin itu yang ada di pikiran dia kali ya..

Pakai jilbab juga bikin gue disorot kamera di Inggris. Jadi ceritanya, waktu itu gue dapet hadiah nonton bola di markasnya Arsenal di Inggris. Ternyata, dari semuua orang yang dateng, hanya gue satu-satunya yang pakai jilbab. Nah, pas kamera menyorot penonton yang duduk di tribun, gue terlihat dengan jelas dong. Beda sendiri!!  *ini cerita rada narsis sih, padahal kesorotnya cuma sebentar banget*

Pakai jilbab, di tengah orang yang ga pakai jilbab, juga menguntungkan saat gue terpisah dari temen. Hal ini terjadi waktu gue dan temen-temen gue pergi ke Angkor Wat.  Saat itu, gue kepisah sendiri: gue mau foto di luar, temen-temen gue masuk ke dalam. Karena nggak ada sinyal, komunikasi jadi susah. Gue pikir, temen gue akan susah menemukan gue. Tapi ternyata nggak, loh! Ini berkat informasi dari beberapa orang, yang ngasih tau keberadaan gue. Jadi ketika temen-temen gue tampak celingak-celinguk nyari gue, ada ibu-ibu, pedagang, dan bapak-bapak yang nyamperin. Lalu tanpa diminta mereka ngasih tau di mana posisi gue saat itu. Tau ga kenapa para informan dadakan ini tau persis di mana gue berada? Mereka bilang mereka dari tadi merhatiin gue karena gue berjilbab, jadi mereka sadar banget gue bergerak ke mana!

Hal serupa terjadi di Incehon airport Korea. Saat itu temen gue (yang baru bangun tidur) bingung nyari gue di mana. Ibu-ibu cleaning service ngasih tau ke temen gue kalau gue lagi mandi di dalem toilet. Dia inget banget tampang gue dan temen-temen gue, karena sebelumnya dia ketemuan gue di kamar mandi, lalu megang-megang jilbab gue sambil ngasih jempol. :P

Ga enaknya pake jilbab hanya terjadi di Hongkong. Walaupun jadi sering dibantu oleh sesama Muslim, karena pake jilbab gue sering banget dikira TKI, terutama ama TKI sendiri. Lagi jalan asyik-asyik, ada yang negor pake bahasa Jawa. Lagi duduk di Victoria Park, ada yang nanya "udah berapa lama kerja di sini, Mbak?" (lagi-lagi dalem bahasa Jawa). Sial bener!

Unik juga ternyata berjilbab saat traveling. Ada yang punya pengalaman serupa?

7 comments:

  1. yaa... disitu juga mereka bisa belajar bahwa orang islam cinta damai dan berwawsan luas... dan bisa meluruskan pemikiran mereka tentang Islam yang selama ini sedikit tercemar karena ulah segelintir orang.

    saya beragama Katolik, selama saya bertemu orang asing dan tahu saya dari Indonesia, mereka seringkali bertanya-tanya tentang Islam di Indonesia yang mereka identikan dengan garis keras.

    saya ebrungkali meluruskan bahwa di negara kita semua agama hidup dalam kerukunan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget. Selama ini yang terlihat dan tergambar di media asing kan hanya yang jelek2 saja tentang Islam. Dengan traveling begini, insyaAllah mereka bisa lihat bahwa Islam ga seperti yang digambarkan media.

      Terimakasih banyak ya Mas Agustin atas kesediaannya meluruskan hal2 negatif. Kalau ketemu orang asing saya juga suka menjelaskan, bahwa di Indonesia itu kerukunan masih tinggi. Temen karib saya, yang sering jalan bareng saya, ada yang orang Katolik, oke2 aja. Temen kantor saya ada yang Budha, Hindu, Katolik, Protestan, dan semua sama2 punya toleransi tinggi.

      Delete
  2. halo Rahma...
    bener Dee. walaupun aku baru sekali backpacker ke Beijing dan Shanghai, ampun deeeh pas aku foto-foto, malah orang2 di sekitar bengong.. ada yang bisik-bisik, ketawa2 ngajak ngobrol...

    ya ela, dia ngomong apa, aku ngomong apa.. hahaha.. ada yg curi-curi fotoku.. hahaha.. enak dah kayak seleb.

    pake hijab lebih aman!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi...kapan lagi kita jadi artis ya :D

      Delete
  3. ahihihiihih,,, jadi ikut ketawa,, baca nya,,, aku suka cwe yang berjilbab ,,,, dan tentunya baik peri lakunya :-*

    ReplyDelete
  4. Pernah Mbak, di Bratislave. Waktu itu suhu udara sekitar 40°C. Kami baru tiba di stasiun. Pas nyari-nyari info tram, tiba-tiba ada seorang ibu usia 50-an mendekati. Karena bahasa gak nyambung, dia menarik anak lelakinya untuk menginterogasi saya. Sang anak menanyakan apa yang saya pakai di kepala, kenapa saya pakai baju tertutup di cuaca sepanas ini, dan kami berasal dari negara mana. Terakhir, dia memuji kulit saya yang coklat... Katanya indah sekali. hahahahhaha.... ira

    ReplyDelete