Tuesday, August 5, 2008

Dapet Taksi Butut



Selepas dari proses imigrasi, gue sempet bingung lagi. Menurut petuah dari milis Indobackpacker, gue mesti nyari tulisan “public taxi” di lantai 1. Jangan sekali-kali mengambil angkutan di luar public taxi tadi, karena kabarnya banyak orang yang menawarkan jasa angkutan murah, tapi sebenernya cuma tipuan aja. Bener aja, begitu gue keluar dari proses imigrasi, banyak orang yang menghampiri gue, menawarkan jasa angkutan murah. Malahan ada yang ngakunya petugas informasi, yang ujung-ujungnya menawarkan jasa yang jauhh lebih mahal ketimbang pulic taxi.

Ternyata, public taxi-nya bukan di lantai 1, tapi di lantai 2, ga jauh dari pintu keluar. Jadi terpaksa gue naik turun menenteng koper. Nah, gara-gara mesti naik turun itu baru deh gue tahu kurangnya bandara ini, lift-nya dikit banget . Dan, ga seperti yang gue bayangkan, tempat pendaftaran public taxi ini sederhana banget, cuman meja kecil dari kayu yang diisi 2 orang petugas cewe.

Proses buat ngedapetin taksi di public taxi itu ga susah. Ga perlu bisa bahasa Thai yang ngejelimet itu, bahkan rasanya ga perlu ngomong apapun juga bisa.Tinggal kasi liat peta atau nama hotel ke petugas, lalu si petugas bakal corat-coret sesuatu dalam bahasa Thai. Selanjutnya tinggal kasi kertas itu ke supir taksi yang udah ditunjuk. Nah, di saat itulah terjadi pembuktian, apakah lo cukup mujur ato nggak. Pasalnya, di sana berderet taksi dengan bermacam warna dan bent uk. Ada yang masih gress dengan warna ngejreng (ada yang warnanya pink loh), ada pula taksi butut yang sama jeleknya ama taksi kosti. Kalo lo mujur, lo akan dapet taksi bagus dengan supir yang ganteng. Kalo nasib lo sial, seperti gue, lo bisa dapet taksi butut plus sopir tua yang nggak bisa bahasa Inggris sama sekali.

No comments:

Post a Comment